#BookReview Doriyaki (Jauh di Mata, Dori di Hati)

Awalnya ga niat beli buku ini meskipun udah sering digembor-gemborin netizen ask fm buku ini bagus. Sebelum liburan udah pernah megang bukunya di salah satu toko buku daerah Depok, terus gue balikin lagi. Bukunya tipis, takut useless.

Tapi berhubung lagi libur dan udah selesai ngebaca lima buku baru yang gue bawa dari Jakarta, untuk mencegah otak gue tumpul karna kebanyakan ngaso, maka gue beli lima buku lagi di Bengkulu. Salah satunya Doriyaki ini.

Salah satu teman bilang bukunya bagus. Jadi yaudah akhirnya beli. Lagipula genrenya komedi, lumayan buat hiburan.—pikir gue.

Ada selisih harga yang lumayan jauh antara toko buku yang sama tapi beda daerah, ‘Depok’ dan ‘Bengkulu’.
Di Depok harganya cuma 61 ribu, di Bengkulu harganya 67 ribu rupiah. Lumayan tuh 6 rebu bisa ongkos angkot bolak balik mall terdekat. WAKAKAK. Oke, abaikan. Lanjut.

Menurut gue kayanya bukune salah nulis buku ini sebagai novel komedi. Bagi gue, buku ini sama sekali ga bisa bikin ketawa. Lha semua cerita yang diceritain Dori sedih semua. Atau mayoritas sedih. Sedih banget malah.

Dari cerita ‘penantian’ saat pentas pertamanya di sekolah jepang; orangtuanya ga dateng saat dia pentas, sedangkan orangtua temen-temennya yang lain dateng. Saat pulang, Dori mendapati apartemen yang udah berantakan karna kedua orangtuanya berantem.

“Anak kecil gausah ikut campur urusan orangtua!”—Kalimat yang terlontar dari mulut orangtuanya. Padahal Dori baru aja berhasil nenangin si Tasha a.k.a Togerd sang adik biar ga nangis karna laper dan nyokapnya belum pulang.
Usaha Dori buat nutupin aib keluarganya yang bikin Dori tertekan sampe diopname berkali-kali, nangis sembunyi-sembunyi pun udah jadi rutinitas. Dori bahkan berkali-kali melihat salah satu dari kedua orangtuanya mencoba bunuh diri di depan matanya sendiri. Yang lebih parah adalah saat kematian nyokapnya dan saat-saat dia nemenin nyokapnya saat sakit kanker getah bening.

Bahkan bab terakhir yang menceritakan tentang kisah cinta Dori sama Gama yang harusnya bikin senyum-senyum malah bikin sedih. —Sedih karena bacanya bikin keinget mantan.

Bukunya lumayan bagus, tapi menurut gue ini bukan buku komedi. Ini semacam novel non fiksi yang isinya sedih, ga ada komedi-komedinya sama sekali menurut gue masa. Hahaha. Itu menurut gue doang sih, buku ini lumayan buat killing time. Bukunya tipis, jadi ga bikin jenuh karna bacanya kelamaan.

Nih bonus beberapa kalimat yang gue suka dari buku Doriyaki:

20160130_02570120160130_030048

Selamat Membeli, Selamat Membaca! xoxo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s